Gw Sering Digaplok Guru

pukul

“MAU JADI APA KALIAN?!” Teriak Pak Agus, guru berbadan tegap dan suara menggelegar itu kepada kami, 4 siswa SMP yang ketauan judi kartu di gudang bagian belakang sekolah.

Kami semua terdiam, badan bergetar, keringat menetes-netes. Pak Agus kembali berteriak, “TARUH TANGAN KALIAN DI MEJA SAYA! SEKARANG!”

Kami hanya bisa mengikuti perintah beliau. Kami takut, kalo kami nggak nurut, Pak Agus berubah jadi Megatron. Kami pun meletakkan tangan kami di meja guru kelas secara sejajar dengan perasaan was-was. Semua anak-anak di kelas baca Surat Yasin secara berjamaah.

Pak Agus kemudian mengambil sebuah penggaris kayu sepanjang satu meter yang biasa dipakai untuk mengajar. Tak memberi aba-aba, beliau langsung memukulkan kayu itu ke tangan kami yang tergeletak di meja itu. Kami berteriak kesakitan dan memohon ampun. Singkat cerita, pulang sekolah, gw dan 5 teman lain kesulitan untuk naik sepeda motor karena jari tangan kami memar semua.

Kejadian seperti di atas, bukanlah hal yang asing lagi buat gw. Hukuman fisik seperti lari keliling lapangan, push up, sit up, dan dicukur pake pisau sama guru ampe pitak-pitak kayak anjing jamuran pun udah pernah gw alamin. Memang, gw ada sebelnya juga kalo abis kena hukum. Pengen rasanya ngebales kelakuan itu guru. Tapi kalo dipikir-pikir lagi, gw juga nggak bakal dihukum kalo gw nggak salah. Ya kali, gw lagi enak-enak boker di toilet sekolah, tau-tau disuruh push-up, ntar berceceran dong.

Zaman muda, saat darah masih bergelora, gw kadang pengen ngadu ke bokap. Tapi jangankan nyamperin guru yang ngehukum gw, bokap gw aja jarang ngambilin rapor gw. Jadi, gw pikir keputusan itu nggak bakal berpengaruh.

Nah, abis kejadian jari digebuk pake mistar kayu itu, Sutarno, salah satu temen gw judi, ngaduin ke ortunya. Dia berharap agar ortunya datang ke sekolah, lalu memarahi guru yang melukainya. Gw tau, karena waktu dia ngaduin ke ortunya, persis pasca kejadian, gw lagi mampir di rumahnya.

“Loh? Tanganmu kenapa?” Tanya Bokap Sutarno.

“Anu Pak.. Tadi digebuk pak guru, kejam banget dia Pak.. Suka semena-mena sama murid.” Jawab Sutarno provokatif.

Bokap Sutarno mengecek tangan anaknya, “Wah?!! Ampe biru gini.. Digebuk atau diinjak?”

“Digebuk pake mistar kayu, Pak.. Kejam banget kan?” Sutarno menjawab dengan nada memelas.

“Lha kok bisa? Kamu salah apa?” Bokap Sutarno kaget mendengar anaknya dianiaya.

“Nganu Pak.. Nganu.. Ketauan judi di sekolah.”

“….”

Bokap Sutarno menghela nafas sebentar, lalu, “PLAK!”

Terdengar suara gamparan nan perih yang mendarat di pipi Sutarno. “LHA KOK TADI CUMA DIGEBUK PAKE MISTAR KAYU? KAMU DIGILES PAKE MOBIL JUGA BAPAK TERIMA!”

Bokap Sutarno mendadak jadi bengis. Dia berdiri, dan kembali memukuli Sutarno. “BIKIN MALU! UDAH BISA NYARI DUIT SENDIRI KAMU, HAH?!?! DUIT YANG KAMU MAKAN TIAP HARI ITU MASIH HASIL KERINGATKU! SEMENA-MENA!!” “PLAK! PLAK! PLAK!”

Suasana semakin awkward, gw sembunyiin tangan gw yang juga membiru, lalu buru-buru pamit pulang.

Iya, itulah cerminan pendidikan yang gw dapat waktu itu. Guru killer, selalu gw temui sejak zaman SD, SMP, SMA, dan bahkan, kuliah pun gw ketemu dosen killer. Tapi apakah guru-guru semacam itu membuat gw membenci figur pendidik? Tidak sama sekali. Bahkan sampe sekarang gw masih respect sama mereka berkat segala ilmu yang diberikannya.

Momen itu gw sadari waktu gw perpisahan zaman SMP. Waktu itu sudah waktunya kami bersalaman dengan para guru. Pak Agus memeluk gw, sambil… nangis. Iya, dia nangis sambil meminta maaf atas segala hukuman yang pernah dia lakukan kepada gw. Waktu itu gw ikut nangis, dan minta maaf karena sudah membuat beliau terpaksa menyakiti gw gara-gara kenakalan gw. Tangannya yang harusnya digunakan untuk mendidik, jadi digunakan untuk menghajar gara-gara kenakalan gw yang nggak wajar. Gw yakin, setelah ngehukum gw, sebagai pendidik, beliau juga guilty karena profesinya jadi ternodai. Itulah salah satu wujud dari cinta, diikuti penyesalan setiap kali orang yang dicintai tersakiti.

Sejak saat itu, gw jadi nyadar bahwa kita sebenarnya nggak takut kepada guru killer. Kita hanya takut kepada ketidakdisiplinan diri kita sendiri di sekolah. Kalo kita tidak melanggar peraturan apapun, ya kita nggak akan dihukum. Guru nggak akan punya alasan untuk menghukum kita. Segalak apapun dia.

Jadi, dari pengalaman masa lalu, buat gw, hukuman fisik (cubit, jewer, sit-up, push-up) di sekolah itu masih wajar dilakukan oleh guru, untuk anak yang sudah mulai remaja. Itu pun kalo si anak keterlaluan kelakuannya. Untuk bocah yang masih TK atau SD, kalo bisa cukup kasih teguran halus secara lisan saja, biar gak trauma atau malah takut bersekolah. Hukuman fisik bagi remaja, menurut gw boleh, asal tidak berlebihan, dan tidak memakai kata-kata kotor sebagai makian. Karena luka fisik bisa sembuh sendiri, tapi luka hati kadang kebawa mati. Gw tau, ada juga anak yang tumbuh bersama orang tua, dan tak pernah merasakan hukuman fisik dari ortunya. Jadi, ketika bertemu dengan guru yang memberi hukuman fisik, mereka bisa trauma.

Tapi, sepengalaman gw, gw BELUM PERNAH nemu guru yang ngegampar, apabila kesalahan yang dilakukan murid tidak fatal. Kalo cuma karena lupa ngerjain PR, biasanya ya hukumannya cuma disuruh lari keliling lapangan. Biasanya, murid yang digampar itu ya level kurang ajarnya udah nggak wajar.

Untuk orang tua, sudah sepantasnya saat menitipkan anak di sekolah, artinya sudah memindahkan tugas mendidik anak selama di sekolah kepada guru. Apabila tidak mau gurunya mendidik anaknya dengan caranya, ya sekolahkan secara private saja. Di mana selalu bisa diawasi cara mendidiknya. Atau, setidaknya ciptakan perjanjian dulu antara ortu dan guru, hal-hal apa saja yang tak boleh dilakukan kepada si anak. Orang tua berhak protes kepada sekolah, apabila hukuman yang diterima si murid sudah tidak wajar. Misal, digampar sampe ompong, atau dipukul hingga hidung patah, nah, itu sudah masuk pasal penganiayaan.

Jadi, buat gw kalo cubitan, jeweran, sentilan, push-up, sit-up atau lari di lapangan, itu hukuman yang masih wajar dilakukan guru kepada murid, di zaman gw. Kadang, anak-anak harus mengerti bahwa hidup itu keras. Jadi, mendidik jangan selalu lembek. Baru dicubit aja udah ngadu orang tua, apa kabar nanti kalo ditinggalkan kekasih saat sedang cinta-cintanya? Tapi guru juga jangan lupa, kalo berani ngasih punishment, mereka juga harus bisa ngasih reward kepada murid-murid yang baik. Sehingga hal itu bisa jadi motivasi, bukan rajin belajar cuma karena ditakut-takuti. Mendidik memang tak harus keras, tapi harus tegas. Tegas dalam menghadapi kesalahan murid, dan juga tegas menghargai usaha keras murid.

Tapi semua yang gw sebutin di atas kan “buat gw”, atau mungkin buat anak-anak generasi gw, di mana gw lahir, tumbuh di zaman yang berbeda. Cara bergaul gw dulu dan anak-anak sekarang udah beda. Jadinya, kualitas mental dan psikologis pun beda. Untuk anak-anak zaman sekarang, akan lebih baik lagi kalo mereka mendapatkan sistem pendidikan yang tanpa kekerasan. Misal, memberlakukan sistem poin di sekolah. Jadi, setiap pelanggaran yang dilakukan murid, akan berbuah poin. Besarnya poin juga diatur sesuai dengan pelanggaran-pelanggaran yang dilakukan. Di mana, poin-poin itu berpengaruh dalam proses kenaikan kelas si murid. Hal seperti itu wajib disosialisasikan ke ortu murid saat daftar ulang. Sehingga ortu juga bisa ikut mengawasi sistem ini dan mengingatkan anak-anak mereka. Di zaman ini, tindakan kekerasan fisik sudah tidak relevan. Gw gak kebayang aja, kalo kelak anak-anak yang gw sayang, jaga, dan besarkan, disakiti orang saat mereka jauh dari orang tuanya. It’s sad.

Bagaimanapun juga, menghasilkan generasi baru yang lebih baik, adalah kewajiban bagi ortu maupun guru. Jadi, lebih baik guru dan ortu selalu bekerjasama. Tidak asal menyerahkan tanggungjawabnya.

Oke.. This is the end of this post. Gw cuma mau berbagi opini gw tentang guru killer yang menghukum murid. Semoga bisa menambah sudut pandang baru dalam melihat masalah ini. Thanks for reading!

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *